Tuesday, December 30, 2008

Salam Ma'al Hijrah


Salam Maal Hijrah 1430....


Moga tahun baru ini dapat kita lebih memantapkan iman, ibadah dan taqwa, diiringi azam dan tekad baru...menuju jalan yang diredhaiNya...Amin..


Moga Allah menerima segala usaha kita selama hari ini dan hari-hari yang bakal menjelang...Amin..


Mari kita sama-sama mendoakan…Ya Allah! Selamatkanlah saudara-saudara kami yang telah sekian lama teraniaya di seluruh dunia terutamanya saudara sedarah sedaging kami yang sedang dibedil tanpa belas kasihan dan peri kemanusiaan oleh regim terkutuk di bumi Palestin…Amin, Ya Rabbul Alamin..(klik sini bagi melihat kekejaman manusia berjiwa haiwan)

Lakukan sesuatu bagi membantu mereka...sama ada dengan sumbangan kewangan bagi diberi bantuan perubatan, makanan dan apa sahaja. Contohnya, kurangkan perbelanjaan 'mewah' kita dengan menyalurkan sumber kewangan yang dapat dikumpul ke arah bantuan kemanusiaan ini...Ayuh!

Federation of Islamic Medical Associations:
Asraf Jedaar (Jordan)
ajedar@iafrica.com
FIMA Relief Coordinator

Musa Mohd. Nordin (Dr.) (Malaysia)
musamn@gmail.com
FIMA President
Butir perbankan:JORDAN ISLAMIC BANK
Shmeisani Branch - AmmanAccount
#46327
Beneficiary: Jordan Society for Islamic Medical Sciences.
Contact: Prof Aly Mishal: 00962795990054
E-mail: info@islamic- hospital. org
Swift Code: JIBAJOAM
Full No.: (235860 - 235821) (001) 001 0046327

Boikot barangan Israel:
(klik di sini..)

Tuesday, December 23, 2008

Di celahan bukit pasir….









“Jadi! Awak akan turut serta? Menerjah bukit pasir?” bertanya lelaki muda yang sedang duduk bersebelahan si pemandu berbangsa Pakistan.

“Menerjah pasir? Apa itu?” lantas saya bersuara, kehairanan.

“Masakan awak tidak tahu? Berkelana di atas padang pasir,” katanya lagi, melontar pandangan sejenak ke arah suami saya yang duduk betul-betul di belakangnya.

Tatkala itu, kenderaan pacuan empat roda yang kami naiki sedang berhenti di kawasan perkhemahan di tengah padang pasir. Keempat-empat tayar enjin telah dibuangkan sedikit anginnya beberapa kilometer sebelum jalan masuk. Suhu sejuk, 18 darjah Selsius, menikam rusuk.

“Apa-apa sahajalah!” kata saya, masih tidak dapat membaca suasana. Sambil itu, saya turut memandang ke arah suami yang sedang sibuk membetulkan kamkordernya.

“Isteri serta anak-anak saya tidak mahu ikut! Sebab itu, mereka turun sahaja di sini. Tetapi, pada pandangan saya, awak mesti mencuba. Jika tidak, rugi!” katanya lagi.

“Ok!” kata saya, melentukkan kepala dan memandang ke arah luar kaca tingkap. Sayup mata memandang, pohon renek bertaburan, atas alunan pasir keperangan.

Si pemandu tiba-tiba meniup jari-jarinya dan kemudian tersenyum lebar.

Di saat itu, bermulalah satu pengalaman…

Roda kenderaan berkuasa tinggi itu mula memacu, mengalunkan badannya di bukit bukau perpasiran. Perut ini mula terasa mual. Hanya seketika, kerana kereta sudah mula membelok ke jalan besar menuju entah ke mana.

Hati kembali cuak apabila kereta tiba-tiba berhenti di tepian berpagar separuh, di tepian tanah lapang berpasir. Nun di sana, gurun berombak terbentang dan mengufuk, saujana luas mata memandang.

“Beg plastik ada di tepi tempat duduk. Tali keledar siap dipasang? Bersedia semua? Jom!” kata si pemandu, dengan gaya memandu Formula One.

Bersafari di padang pasir itu….detik hanya baru bermula.

Bunyi enjin mengaum. Tiba-tiba, hati ini teringatkan sesuatu. Lirikan sebuah senyuman dan cahaya nakal yang terpancar pada anak mata di wajah Lil (junior saya ketika di TKC, isteri kepada PP kawan satu sekolah suamiku semasa di STAR, Ipoh, yang telah sudi mempelawa kami menghabiskan masa seketika di kediaman indah mereka).

Lil yang menghantar kami di pintu rumahnya, tatkala kereta pacuan empat roda itu datang menjemput kami. Ketika kaki menjijaki Toyota Landcruiser itu, sedikitpun tidak saya menjangka, bentuk pengalaman yang bakal kami lalui nanti.

“Moga awak berseronok!” kata Lil dalam nada suara menyembunyikan seribu rahsia.

Episod sebenar sudah bermula…

Pada saat-saat awal, hati agak girang, bibir tersenyum dan hilai tawa kecil. Setelah beberapa minit berlalu, semuanya jadi diam dan kaku. Menahan gegaran. Mata berpinar. Perut teralun seirama dengan rentak pusing-pusingan. Kepala semakin berat, jari memegang erat, tali pinggang keselamatan yang tersemat, apabila semakin kerap menerima hentakan.

Pacuan empat roda terus menerus mengancam bunyi raungannya, mendaki curam bukit pasir, kemudian meluncur turun dengan laju, membeluk ke kanan dan ke kiri, meliuk lentuk di persisiran cerun, kadangkala terjunam sipi-sipi, menempiaskan curahan pasir deras ke cermin kereta. Jantung berdegup kencang, sekencang tayar kenderaan yang berputar…

“Awak ok? Tangan awak! Sudah seperti ais!” kata teman tercinta, jarinya mengenggam erat tangan ini.

Apa lagi yang mampu diri ini katakan? Selain daripada mengangguk lesu. Mata kuyu. Perjalanan seperti tidak bertepian. Hati melonjak seolah menjerit, “Bilakah mahu tamat?”

Pada saat-saat akhir, episod selama setengah jam itu, saya sudah mula sendawa tanpa henti. Mencuba sedaya upaya mengawal keadaan dan digagahi juga. Sesuatu sedang perlahan-lahan merangkak naik ke kerongkong. Jari-jari sudah mula meramas plastik biru di celahan tempat duduk hadapan.

Tiba-tiba, “Baik! Kita berhenti dahulu di sini. Lihat matahari terbenam. Awak boleh turun, ambil gambar,” kata si pemandu.

Nafas ditarik lega. Namun kepala sudah tersangat berat dan cuba menahan diri dari terhuyung hayang tatkala menjijakkan kaki ke tanah berpasir.

“Sungguh dahsyat! Saya sudah tidak dapat menahan diri daripada meloya tadi!” kata lelaki di sebelah pemandu.

“Begitu juga saya!” saya pula berkata, mengimbangi badan di puncak bukit kecil.

Matahari mula membenamkan wajahnya. Bebola oren yang sinarnya bergemerlapan. Subhanallah!

Dengan bantuan lelaki itu, kami bergambar berlatarbelakangkannya. Cahaya indah itu…Kami berdua…Saya dan teman tercinta…Saat yang amat manis…

Kemudian, enjin menderu semula ke kawasan perkhemahan. Perut terasa mual semula ketika kereta mengharungi laluan balik. Di gagahi juga dan dicekalkan hati…

Sesampai di tempat perkhemahan, hati terasa sedikit lega, setelah dipelawa minum secawan kecil teh herba.

“Sapu ini. Di tepi dahi dan hidung,” kata suami, menghulurkan minyak cak kapak.

“Dari mana abang mendapatkannya?” kata saya, kehairanan.

“Di gerai sana! 5 dirham,” katanya tersenyum. Sayapun turut tersenyum.

Hidangan makan malam, di bawah sinaran lampu samar-samar, langit cerah tanpa awan dan bintang-bintang yang bergemerlapan, di tengah padang pasir, suhu sejuk mencengkam. Sungguh indah...betapa romantiknya suasana…

Terima kasih PP dan Lil! Budi baik dan kesudian melapangkan masa, menerima kedatangan kami akan sentiasa tersemat di hati dan dikenang sepanjang hayat...

Moga Allah sentiasa merahmati dan memberkati sahabat kami ini sekeluarga...Amin Ya Rabbul Alamin..

Saturday, December 13, 2008

Atas landasan...












Kereta api...Ada sesuatu tentangnya…sangat bermakna di hati ini. Mengingatkan diri akan zaman ketika membesar. Hari-hari cuti sekolah sewaktu kecil semasa kami sekeluarga berkereta api ke destinasi percutian.

Masa-masa itu, ayah tidak mampu walaupun membeli sebuah motosikal. Jadi kemudahan awam adalah satu-satunya pilihan yang ada. Setiap kali apabila ayah menyatakan kami akan ke Kuala Lumpur, mata ini sukar benar untuk lelap pada malam sebelumnya. Kemudian, pagi-pagi hari, sudah bersiap dengan hati girang. Mana tidaknya? Fikiran membayangkan keseronokan menaiki feri merentas lautan yang menyambung Pulau Pinang dan tanah besar (walaupun terpaksa berebut menaiki bas ke terminal feri) kemudian menjijakkan kaki ke lantai kereta api! Masih saya ingat, si mamak penjual karipap, dengan bakul rotannya yang besar, yang dikelek dari satu gerabak ke gerabak yang lain sambil berteriak, ““Karipap! Pap! Pap!”. Karipapnya yang saiz lebih besar daripada biasa. Yam! Yam!

Ibu juga pasti membawa bakul rotan besarnya itu, yang sungguh amat berjasa. Sarat dengan makanan dan minuman. Pada masa itu, ibu dan ayah sentiasa mengingatkan kami akan betapa perlunya berbelanja dengan hemah. Jadi, makanan minuman sebolehnya dibuat sendiri dan dibawa sebagai bekal. Saya masih ingat, dalam bakul ibu, pasti ada dua bekas flas, satu mengandungi kopi panas manakala yang satu lagi, air suam. Juga beberapa cawan serta pinggan plastik, sudu, telur rebus dan tidak lupa, satu botol kicap (bagi dimakan bersama telur rebus), mangkuk tingkat berisi nasi dan lauk kering supaya tidak tumpah jika kereta api bergoyang serta bermacam-macam lagi. Ibu yang memasak sendiri lauk pauk itu pada awal-awal pagi.

Kami akan berkereta api sewaktu cuti sekolah setahun sekali dan tinggal bersama sepupu-sepupu. Ketika itu, rumah ayah saudara terletak di kawasan rumah setinggan di Kampung Kerinci, mandi air telaga, basuh pinggan, dan pakaian dengan air hujan yang ditadah setiap hari dan berbagai perkara lagi. Tetapi kami adik beradik tidak kisah dan menghiraukan segala kesempitan itu. Kini, apabila difikirkan kembali, perkara ini membuatkan hati saya agak hairan. Mungkinkah anak-anak sezaman ini mahu melalui segala perkara sebegitu? Semasa saya ke sekolah asrama penuh di Seremban, berulang-alik semasa cuti sekolah dari sana ke utara dan balik semula, juga dengan menggunakan kereta api. Peristiwa pahit manis, telah saya kongsikan dalam buku saya “Seungu Lavendar” (Klik sini dan sini bagi membaca ulasan bebas mengenai buku). Hidup ketika itu amat mudah…hari-hari yang dilalui tidak banyak kerenah, simpel. Sungguh! Hari-hari penuh nikmat…

Oleh itu, pada suatu hari, ketika mahu ke tempat kerja di kampus kejuruteraan, saya dapati diri ini berada di lintasan kereta api berpagar. Lampu merah padam dan menyala tanpa henti. Juga bunyi siren….Dalam hati terlonjak! Kereta api! Akan melintas! Jadi, saya tidak dapat menahan jari daripada memetik dan merakamkan gambar-gambar ini….Wajah-wajah pada cermin kaca gerabak, tersenyum girang dan melambaikan tangan…Pemandu, penunggang motosikal dan basikal yang menunggu dengan sabar, di tepian jalan berpenutup pagar dan tersenyum balas….Memandang kereta api yang meluncur pergi…Sungguh mengasyikkan!

Sayangnya, lintasan berpagar ini sedang menunggu hari-hari penghujungnya. Tidak lama lagi, jejantas akan dibina bagi menggantikannya. Projek sedang rancak berjalan. Gambar-gambar ini akan saya abadikan dalam koleksi album saya…dan juga dalam petak ingatan…

Kereta api mengingatkan hati ini pada satu perkara lagi…Perjalanan hidup kita. Keretapi perlu bergerak. Untuk itu, kereta api perlu berada atas landasan. Jika tidak, ia akan terbabas. Begitu juga dengan hidup kita. Dalam proses menjalani kehidupan, kita perlu juga berada di atas landasan yang benar. Supaya kita tidak tergelincir. Untuk itu, sebagai orang Islam, kita perlu hidup berpandukan syariah. Tidak ada pilihan selain daripada itu.

Semoga Allah senantiasa memberi kita panduan dan pedoman dalam menjalani kehidupan kita seterusnya…menuju destinasi yang semakin dekat penghujungnya…Amin.

PS. Isteri Dr. Ez, mentor saya, sudah kembali ke rahmatullah pada petang Eidul Adha..Semoga Allah menerima segala amalannya, mengampunkan segala dosanya dan menempatkannya beserta mereka yang beramal salih….Takziah juga kepada mereka yang kehilangan saudara mara yang terkorban dalam trajedi di Bukit Antarabangsa baru-baru ini…Al Fatihah

Friday, December 5, 2008

Budi sebesar sebutir pasir (2)...




“Terlewat lagi hari ini!” kata saya memarahi diri sendiri, jari-jari membetulkan tudung di cermin.

“Mengapalah rumah lima bilik tetapi bilik airnya hanya satu?” saya hampir menjerit.

Sememangnya salah satu perkara yang menyusahkan hati saya adalah kemudahan bilik air. Dan ini adalah fakta yang tidak dapat saya terima. Mungkin mereka yang pernah tinggal di di negara sebelah sini akan bersetuju dengan saya. Ketika itu, saya menyewa. Penghuni rumahnya ramai. Dapat pula rakan serumah yang apabila masuk bilik air, berjam lamanya.

Pagi itu, saya sudah terlari-lari. Mahu ke perhentian bas. Jalan sibuk, diredah sahaja. Setiba di perhentian, bas nombor 111 masih menunggu.

“Alhamdulillah!” kata saya. Kemudian, baru saya dapat faham mengapa.

Seorang lelaki Inggeris yang sudah beruban rambutnya memegang besi di tepi pintu. Sebelah kakinya pada anak tangga manakala sebelah lagi masih di atas tanah.

“Lekas!” jeritnya pada saya, tangannya terkuak-kuak. Penumpang lain sudah mengambil tempat masing-masing.Saya langsung memecut sekuat-kuat hati.

“Terima kasih!” kata saya, tercungap-cungap pada lelaki tua itu dan juga kepada pemandu bas, sebaik kaki menjijak lantai bas.

“Sama-sama! Awak pernah tolong saya, ini giliran saya pula!” kata lelaki tua, penahan bas berlalu dan terus duduk di belakang.

Saya terpinga-pinga. Lalu cuba mengingati di manakah pernah saya melihat wajah tuanya itu. Tidak juga dapat saya telah.

Sesampai ke persimpangan Withington Hospital, lelaki tua itupun bangun dan berdiri di belakang saya yang sudah lama bersedia bagi menuruni bas.

“Terima kasih!” katanya pada pemandu bas dan kemudian, dia berkata pada saya, “See you later!”

Tiba-tiba baru saya teringat. Beberapa bulan sudah…

Semasa waktu kerja di Nightingale Centre. Saya di bilik fotokopi, sedang sibuk membuat salinan dokumen. Tiba-tiba terdengar paluan bertalu-talu di pintu kaca berpenggera keselamatan di seberang koridor.

Paluan itu seiringan suara seseorang terjerit-terjerit dan terkial-kial di pintu kaca, “Tolong Sesiapa! Tolong buka! Saya terlupa kad kakitangan saya!”

Lalu saya bergegas ke pintu, memulas tombol yang hanya boleh dibuka dari dalam. Seorang lelaki tua beruniform biru tua, masuk melalui pintu.

“Maaf mengganggu kerja awak. Terima kasih banyak-banyak! Terlalu sejuk di luar sana,” dia berkata, menggosok-gosokkan kedua telapak tangannya yang sudah memutih menahan kesejukan.

“Tidak mengapa. Sama-sama,” saya berkata, terus menyambung kerja.
Lelaki tua, tukang cuci bangunan. Tanpa unifom birunya, saya tidak dapat meneka orangnya….

“Bukankah tidak ada balasan bagi amal yang baik - melainkan balasan yang baik juga?Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?” ~ Ar- Rahman (55) :60-61

Kepada pembaca yang budiman..

Eid Mubarak! Semoga Allah memberi petunjuk dan hidayah kepada kita semua supaya menghayati semangat pengorbanan yang sebenar-benarnya dalam menjalani hidup seterusnya ...Amin

Wednesday, November 26, 2008

Berat mata memandang...

Sahabat-sahabat dan para pengunjung yang sudi membaca....

Saya panjangkan blog Dr. Ez yang menceritakan perkembangan sehari demi sehari mengenai isteri kesayangannya...(Klik di sini...)

Sudah tentunya, Dr. Ez akan menghargai segala doa anda...

Tuesday, November 25, 2008

Budi sebesar sebutir pasir

Wajah bisu, berbentuk persegi dan bernombor di pergelangan tangan merenung pada diri ini.

“Sudah lewat!” kata hati saya. Setokin ditarik rapat dan kemudian, lekas-lekas jari memintal tali pengikat kasut. Jaket tebal disarung lalu diri inipun melangkah keluar dari pintu rumah sewa yang bernombor 29 Banff Road.

Terasa seakan pipi tertampar apabila terkena angin sejuk waktu pagi. Diri ini cuba sedaya upaya menahan gigi yang tiba-tiba bergetar dek kesejukan. Jalan Wilmslow yang sibuk berjaya dilintas, ke arah Worldwide, kedai runcit halal yang tersergam di seberang jalan.

Kaki sudah terlari-lari, menuju ke perhentian.

“Harap-harap tidak terlepas bas!” kata saya, memarahi diri sendiri. Pun begitu, mata ini tiba-tiba terpandang akan kelibat bas bernombor 111 yang baru berlalu pergi. Hati tiba-tiba terasa hampa.

“Selamat pagi!” kata saya kepada seorang wanita yang sedang duduk di hujung bangku. Hati cuba menenggelamkan rasa kecewa, seraya itu, perlahan-lahan menurunkan badan ke ruang kosong pada bangku sebelah lagi.

“Hai!” kata wanita itu menampakkan giginya putih berbaris dari celah bibir menebal.

Di seberang jalan sana, jentera berat sedang sibuk memotong dan mengangkut batang-batang besar pokok tua di kawasan taman Wilmslow Park. Mata saya tertumpu ke situ seketika.

“Mengapa perlunya dipotong-potong begitu? Sayang sekali!” tiba-tiba sahaja terpacul soalan dari mulut saya

“Musim sejuk di sini kadangkala membahayakan. Angin kuat menyebabkan pokok tumbang. Orang boleh cedera. Juga rosaknya harta awam!” kata wanita itu.

“Begitukah?” kata saya.

“Boleh saya bertanya sesuatu?” kata wanita itu, pandangan matanya menusuk ke wajah ini.

“Sudah tentu!” kata saya.

“Mengapa perlunya awak memakai itu?” katanya.

“Apanya?” kata saya pula, terkeliru.

“Itu!” katanya lagi, menuding jari ke arah atas kepalanya sendiri dan memusing-musingkannya.

“Oh! Ini? Ini kami panggilnya hijab! Wanita Muslim yang mengamalkan ajaran Islam memang sepatutnya memakai pakaian serupa ini.”

Itu adalah permulaan perbualan kami. Setelah itu, rancak sahaja berbual, senyum dan tertawa. Dari negara asal, kesejukan dan panas matahari yang ditagih sehinggalah kepada kepelbagaian rasa dan aneka bentuk pisang yang sama-sama kami rindui. Kerana wanita itu dari negara Jamaica, tidak jauh bezanya daripada negara kita Malaysia. Sama seperti tempat-tempat lain di UK, spesis pisang yang terjual di Manchester adalah satu jenis sahaja...kadang-kadang timbul juga rasa jemu..

Ketika itu jugalah, tiba-tiba mata ini terpandang akan bas bernombor 111. Sedang beratur dan menunggu gilirannya bagi bergerak di simpang lampu isyarat.

“Dua sekali?” kata saya. Secara spontan, mata sudah naik ke atas, tidak percaya akan apa yang dilihat apabila terpandang di belakang bas, terdapat sebuah lagi.

“Begitulah! Apabila kita tidak mahu, basnya hingga melebihi satu. Ketika kita amat perlukannya, tidak ada langsung!” kata wanita itu, mengeluh.

“Seronok saya berbual dengan awak tadi!” kata saya, menaikkan badan seraya menghulurkan tangan sebagai isyarat supaya bas berhenti.

“Terima kasih juga daripada saya!” katanya.

“Terima kasih? Mengapa pula?” kata saya, kehairanan sehingga tidak sedar kepala terteleng ke sebelah.

“Kerana menemani dan menghiburkan saya dengan cerita awak yang menarik! Juga resipi pisang goreng awak!” katanya. Wajahnya tersenyum lebar, tangannya dilambai-lambaikan ke arah saya.

“Awak pun begitu juga pada saya!” balas saya, separuh menjerit. Kaki sudah menjejaki anak tangga bas.

Di kala itu, tiba-tiba sahaja hati berasa girang. Hawa sejuk kaku pada waktu pagi sudah tidak terasa lagi….

“Kami akan memasang timbangan yang tepat pada hari kiamat, maka seseorang tidak dirugikan sedikit pun. Dan jika (amalan itu) hanya seberat biji sawi pun, pasti Kami datangkan (pahala)nya. Dan cukuplah Kami sebagai Pembuat perhitungan.” (Al-Anbiya’: 47).



Wednesday, November 19, 2008

Sheikh Yusuf Estes di tanah air…


Rebut peluang yang mungkin tidak akan berulang lagi…
Mari berbondong-bondong kita mendengar penyampaian Duta Islam dari bumi Amerika – Sheikh Yusuf Estes, bekas pendakwah Protestan yang aktif, yang kini telah memeluk Islam.

Klik di sini bagi melihat jadual sesi ilmu beserta tempat di sekitar Kuala Lumpur…
Klik di sini bagi siri ceramah "Mengapa Para Saintis dan Para Doktor Berpaling Kepada Islam bagi Mendapat Jawapan?" (Why are Scientists and Doctors Turning to Islam for Answers?) dan "Berdakwahlah Mulai Sekarang!" (Do Dakwah Now) ini di sekitar Johor Bahru.

Friday, November 14, 2008

Doa...

Sungguh sibuk kebelakangan ini. Semester baru sahaja berakhir dan peperiksaan sedang berlangsung. Bertimbun manuskrip, ujian, quiz serta tugasan yang perlu disemak dan diimbas bagi tujuan OBE. Juga beberapa tesis (Sarjana dan Ph.D.) yang perlu dinilai. Masih belum sempat disentuh.
Fon yang terkubur di bawah kertas tiba-tiba bergegar. Mesej masuk:

“Salam. Hanya mahu beritahu. Isteri Dr. Ez sedang sakit kuat,” disampaikan oleh Dr. Mz, seorang pakar radiologi yang kini berkhidmat di Hospital Sg. Petani.

Ingatan saya terus terbang kembali pada saat 3 tahun yang lampau, ketika itu saya sedang bergelut di Jabatan Radiologi, HUSM, Kubang Kerian. Dr. Ez, penyelia lapangan semasa pengajian Phd. saya, Ketua Jabatan Radiologi di sana. Tanpa bantuan dan sokongannya, dalam mengubahsuai cara dan pengurusan pesakit, sudah tentu sukar bagi saya mendapat kes dan data pesakit. Hanya melalui sikapnya yang amat mengambil berat itulah maka segala yang seperti mustahil itu akhirnya menjadi suatu realiti. Dr. Mz, juga adalah pelajar Sarjana di bawah seliaannya.

Semasa itulah, Dr. Ez memberitahu kami (iaitu saya, pegawai penyelidik saya dan juga pelajar Sarjananya) akan berita yang menyedihkan. Isterinya baru sahaja didiagnos mengidap leukemia paras 4. Sudah tentu, itu sesuatu yang memeranjatkan. Tambahan pula, isterinya baru melahirkan anak bongsu mereka beberapa bulan sebelum itu. Dr. Ez amat tertekan. Dia menyatakan yang isterinya tidak memahami mengapa dia tidak bermaya setiap kali pulang dari kerja (beliau juga pensyarah dan doktor perubatan di Kampus Kesihatan). Pada awalnya, Dr. Ez menganggap yang keletihan itu berpunca daripada kerja yang banyak dan letih mengasuh, menyusu bayi dan anak-anaknya yang lain dan juga masih kecil. Tidak sedikitpun mereka menyangka yang puncanya adalah lain daripada itu.

Hati ini begitu sebak, mengingatkan Dr. Ez; menggunung budinya kepada saya, sehingga akhirnya saya beroleh kejayaan dalam pengajian saya.

Sudilah bersama-sama saya, mendoakan segala yang terbaik kepada Dr. Ez, isterinya serta keluarga mereka. Ya Allah! Berikanlah kekuatan kepada Dr. Ez, isterinya serta keluarga dalam menghadapi kegetiran ini. Sembuhkanlah segala penyakit yang dideritai isterinya kerana sesungguhnya, Engkau Maha Penyembuh dan Maha Mengasihani...Amin, Ya Rabbul Alamin…

Wednesday, November 5, 2008

Sekiranya engkau tidak malu (2)...

(..sambungan)

Lalu saya menghulurkan tiket yang dikeluarkan dari dalam dompet. Huluran disambut oleh lelaki berunifom biru yang sedang siap menunggu bagi memeriksa tiket penumpang dalam gerabak itu.

Tiba-tiba sahaja wanita anggun berpengilat kuku yang duduk di sebelah saya bangun berdiri.

Dengan mendepangkan jari-jari berkilatnya, dia seraya berkata,”Maaf! Tiket saya di sini! Dalam poket belakang seluar!” lantas dia membongkok dan menyuakan pinggulnya yang seperti sarung nangka itu ke arah lelaki penyemak tiket tadi.

Lelaki teka silang kata mengangkat mukanya. Mulutnya terlopong seketika. Wanita yang duduk di sebelahnyapun turut mengangkat kedua-dua keningnya.

Lelaki berunifom biru lantas tertawa terkekeh-kekeh, memecahkan keheningan suasana dalam gerabak.

Diapun bersuara, “Waduh! Siapa sangka? Kerja saya sungguh semakin menarik! Saya tidak akan merungut lagi selepas hari ini!”

Penumpang lain dalam gerabak mula tertawa, menggegarkan suasana. Ada yang sampai berdekah-dekah.

Saya terus menawarkan diri dengan berkata, ”Mari! Biar saya sahaja tolong ambilkan tiket awak itu?”


Tanpa berkata apa-apa lagi, jari-jari kanan saya terus mengeluarkan tiket berbentuk kad kecil berbelang oren itu dari poket belakang seluar sendat yang dipakai wanita inggeris tadi.

“Ini tiket awak kembali!” kata petugas beruniform, menyuakan semula tiket setelah menebuk lubang pada kepingan kad kecil itu.


Saya menyambut tiket yang tersua lalu diselitkan semula ke tempat asalnya iaitu di poket belakang seluar sendat milik tuanpunya yang jari tangannya masih meregang ke udara.

“Terima kasih!” kata tuanpunya tiket, seakan tiada apa-apa yang pelik berlaku. Sebaliknya, dia menghembus-hembuskan nafasnya ke arah jari-jari tangannya tadi.

“Sama-sama!” saya membalas kata-kata, cuba menahan daripada menggelengkan-gelengkan kepala. Hati saya berbisik, “Ya Tuhan! Adakah mereka ini memang langsung tidak tahu malu?”

“Awak seorang pendidik?” kata wanita seorang lagi itu, yang pada awal tadinya sibuk membaca, kepada yang berpengilat kuku.

Saya masih hanya memasang telinga.

“Oh! Ya!” kata wanita berpengilat kuku itu.

“Bertugas di mana?” wanita pembaca buku bertanya lagi.

“Manchester! Saya baru balik kampung di Notts. Mahu pulang semula ke sekolah. Awak bagaimana? Kerja apa?” kata wanita itu, masih terhembus-hembus nafasnya ke arah hujung jarinya.

“Oh! Saya juga pendidik! Di Greater Manchester!” kata wanita itu, membetulkan penanda buku seraya menutup buku yang dibacanya.

“Awak dari mana?” kata wanita yang lagi satu, memerhatikan warna pada kukunya yang sudah seperti cukup kering itu.

“Saya meluangkan masa bersama pasangan hidup saya di Nottingham hujung minggu ini. Sudah sekian lama kami bersama. Lazimnya, teman wanita saya itu yang berkunjung ke tempat saya pada hujung minggu di Manchester. Tetapi, buat kali ini, saya rasa saya pula yang perlu berjalan dan meluangkan waktu bersama kami di Notts. Sekali sekala, ubah angin!” katanya tersenyum lebar.

Mendengar itu, saya tersentap seketika dan mengurut dada. Lelaki teka silang kata juga kedengaran mendehem seketika, matanya menyelinap ke arah saya, kemudian menggulung ke arah siling gerabak. Dia seperti berpura-pura meregangkan tengkuknya ke kiri dan ke kanan.

Sekali lagi, saya berbisik pada diri sendiri, “Astaghfirullahal azim! She? Pasangan hidup wanita?”

“Entah mengapa, perjalanan ini terasa seperti tersangat panjang sekali. Seakan sedang merangkak sahaja pula. Lebih baik, pekakkan saja telinga ini sepanjang baki perjalanan ini,” dengus saya sendirian, mata melirik pada jam di pergelangan tangan.

Lantas hati ini teringatkan sepotong hadith Nabi s.a.w. yang berbunyi:

“Jika engkau tidak malu, buatlah sesuka hatimu.” ~Riwayat Bukhari~

Wednesday, October 29, 2008

Sekiranya engkau tidak rasa malu…

Suasana dalam kereta api sunyi senyap. Yang kedengaran hanya deru enjin. Namun pergerakan kereta api bagai tidak terasa. Licin dan laju membelah angin.

Saya memandang ke arah luar dari tepi tingkap. Menikmati keindahan pemandangan. Bukit bukau turun naik seperti ombak di laut. Bezanya cuma ia berwarna hijau dan alunannya statik, tidak bergerak. Dihiasi pohon-pohon tidak berdaun di tepian bagaikan pagar. Di tengah padang ragut yang landai, kelihatan tompok-tompok kecil berwarna putih. Menggebu dan bergerak ke sana ke mari.

“Biri-biri rupanya! Indah sekali kawasan Peak District ini! Tidak pernah berubah. Masih seperti 30 tahun dahulu.” terpacul sahaja dari hati ini.

Saya yang menyambung semula cuti sabatikal setelah selesai sesi viva, mempertahankan tesis kedoktoran saya sendiri di USM Malaysia, sedang dalam perjalanan pulang ke Manchester. Selesai menziarahi rakan sejabatan, iaitu Nz serta keluarganya yang sedang bergelut menghabiskan pengajian Ph.Dnya di Leicester. Dia telah menyambut saya di setesen sejurus sebelum tengahari tatkala saya tiba, ditemani anak lelaki sulungnya yang sudah besar panjang. Saya terperanjat kerana rambut Nz sudah banyak beruban! Setiba di rumahnya, saya dijamu dengan hidangan tengahari yang sungguh enak oleh isterinya yang bernama Azam, yang juga adalah sahabat lama saya.

Sehari suntuk saya di rumah mereka maka saya kini dalam kereta api semula. Di tempat duduk bertentangan, seorang wanita inggeris sedang khusyuk membaca buku. Seorang lelaki inggeris pula sedang tenggelam menyudahkan teka silang kata pada dada sebuah akhbar tempatan.

Kereta api bergerak perlahan seakan mahu berhenti. Tandanama tempat tertulis “Sheffield” berlalu pergi. Kemudian pergerakan terhenti. Pintu antara gerabak yang terletak di sebelah kanan ke belakang sedikit tiba-tiba tersorong buka. Seorang wanita muda berbangsa inggeris, berseluar sendat, rona putih dengan gaya anggun, menyusun langkah ke arah kerusi kosong di sebelah saya.

“Ada sesiapa duduk di sini? Jika tidak, boleh saya duduk?” katanya dalam bahasa ibundanya.

Lantas sayapun bersuara dalam bahasanya juga seraya menawarkan diri, “Oh! Tidak! Dipersilakan. Awak mahukan bantuan ? Beg awak nampak berat!”

Wanita inggeris itu menolak begnya ke arah aras di atas tempat duduk. Sambil itu, dia menggelengkan kepalanya dan berkata, "Tidak mengapa! Hanya di atas sini sahaja."

Kereta api meluncur secara perlahan. Kemudian bergerak laju semula dalam beberapa saat. Wanita inggeris bergaya yang duduk di sebelah saya mengeluarkan sesuatu dari tas tangannya.

Tiba-tiba, “Bau apa ini?” kata saya pada diri sendiri, memalingkan muka ke arah tingkap semula. Tidak sedar, dahi sudah sedikit berkerut.

“Maaf ya? Saya tidak berkesempatan melakukan perkara ini pagi tadi. Jadi saya harap awak semua tidak terganggu,” kata wanita inggeris itu. Dia sudah menanggalkan penudung pengilat kuku berwarna merah jambu lembut sekali dan sedang menyapu-nyapu berus yang melentik-lentik pada kuku di jari.

“Kuku saya sangat mudah patah sebab itu saya perlu lakukan ini selalu!” kata wanita muda itu lagi, mendepangkan jari-jarinya.

“Begitukah? Saya tidak pula ada masalah begitu rupa! Dengar sini! Saya cadangkan cik puan pergi dapatkan khidmat penjagaan kuku secara profesional. Seperti saya ini!" kata wanita inggeris yang khusyuk membaca di balik buku di tangannya sebentar tadi dan sedang duduk di hadapan saya. Dia menghulurkan jari-jarinya ke hadapan, di tepi permukaan meja dengan tapak tangannya ke arah bawah.

“Waduh! Mungkin saya patut lakukan perkara yang sama, ya?” wanita bergaya itu membalas, matanya bundar.

Penumpang lelaki yang duduk di seberang meja wanita pengilat kuku itu mengangkat mukanya dari benaman surat khabar. Keningnya terangkat sebelah, memberikan pandangan sepintas lalu seraya melemparkan senyuman tipis ke arah saya. Kemudian, dia membenamkan wajahnya semula di sebalik helaian akhbar di tangannya. Jarinya bergerak pantas mengacukan pen ke arah atas, bawah dan melintang.

“Mengapa senyumannya seperti senget sebelah sahaja? Pasti lelaki itu terasa janggal mendengar cakap-cakap perihal wanita sebegini!” saya berkata sendirian. Senyuman kecil juga menghiasi bibir saya sendiri.

Pintu gerabak tiba-tiba terbuka.

“Tolong tunjukkan tiket!” kata lelaki beruniform biru lengkap bertopi yang muncul dari gerabak sebelah sana. Wajahnya seperti orang tiada berperasaan.

(bersambung…)

Monday, October 20, 2008

Gigih di perantauan…






















“Selamat datang!” kata lelaki awet muda berusia lima puluhan, tuan punya hotel, menguakkan pintu setelah memberi salam. Jarinya mencapai dan membantu kami mengangkat beg-beg lalu disorongnya masuk ke ruang dalam lobi.

“Pandai berbahasa melayu?” kata suami.

“Ya! Masih tidak lupa. Sedikit-sedikit. Kami pernah bersekolah di Kuala Lumpur. Saya dan abang saya! Jemput duduk!” katanya.

“Begitukah?” kata saya, hairan, melabuhkan diri bersama ahli keluarga di ruang tamu dihiasi indah.

“Ya! Kami dari Burma. Ketika itu, kami sekeluarga ke Malaysia, mencari peluang hidup baru sebab keadaan di negara kami sudah tidak begitu mengizinkan. Cuma, ayah sukar memperbaharui visa kami secara berkala lalu diapun membuat keputusan mencari tempat bermastautin di negara lain. Kini, kami menjadi warganegara Norway dan anak-anak membesar di sini. Anak bongsu saya di Cambridge manakala yang sulung sudah berijazah dari University St. Andrews, Scotland,” katanya dengan panjang lebar.

Dia lalu menghulurkan kunci bagi dua buah bilik kepada kami dan mempelawa kami ke bilik penginapan. Bilik-biliknya sederhana besar namun bersih sekali. Sebelah malamnya, kami berjalan kaki menikmati suasana angin musim panas ketika itu ke gerai halal Muslim di balik penjuru jalan. Hajat kami meninjau-ninjau kota London, sebelum berangkat semula ke tanah air sesudah menghadiri majlis konvokesyen anak lelaki kami yang lalu di Manchester .

“Dipersilakan bersarapan!” kata abang kepada lelaki yang menyambut kami semalam, pada keesokan harinya. Nadanya penuh mesra.

“Terima kasih!” kata suami lalu kami melangkah masuk ke ruang sarapan sederhana besar namun cukup selesa.

Di hujung meja sana, sepasang suami isteri berbual dalam bahasa yang tidak begitu kami faham. Sekali sekala, hilai tawa apabila disampuk tuan milik hotel dalam bahasa yang serupa.

“Kopi atau teh?” suara mesra itu menyapa lagi.

“Tolong berikan kopi! Negara mana asalnya mereka itu?” bertanya suami.

“Dari Norway! Itu juga dikira negara kami, setelah kami terpaksa keluar dari negara tempat tumpahnya darah kami!”

Suami saya terus bersuara, “Kami mendapat tahu daripada adik saudara yang saudara sekeluarga pernah tinggal di Malaysia beberapa tahun, malah sempat bersekolah di Kuala Lumpur.“

“Ya, benar!” katanya, kedua-dua tangannya memegang teko penuh kopi panas setiap satu.

“Habis? Mengapa tidak saja kekal di Malaysia?” kata suami saya.

“Setiap kali kami terpaksa memperbaharui visa dan ini menyukarkan ayah. Kemudian, kami ditawarkan tempat tinggal tetap di negeri sebelah Malaysia timur. Kami membesar di kota Rangoon, ketika itu kota Rangoon tidak seperti sekarang ini. Amat cantik dan dipenuhi bangunan indah serta kesan bersejarah. Sudah tentunya kami akan mengalami kesukaran sekiranya berpindah ke bandar sebelah sana. Ayah memahami hakikat ini dan sebab itu kami ke Norway."

“Mengapa Norway dan tidak negara lain?” bertanya pula menantu saya.

“Tahukah saudara yang satu-satunya negara yang tidak memerlukan visa bagi masuk ke negara lain adalah Norway? Ayah kami suka membaca, telah banyak mengkaji dan meneliti perkara ini semasak-masaknya. Ternyata keputusannya tepat sekali. Dua orang adik beradik kami bermastautin di Oslo manakala saya dan adik menguruskan hotel ini dan juga sebuah restoran di Edgware Road. Setahun sekali kami akan ke Oslo, berkumpul sebagai sebuah keluarga yang besar,” katanya lagi, menghulurkan kami beberapa talam dipenuhi roti bakar siap dengan mentega dan jem.

“Ayah masih ada?” saya pula bertanya, mula menyuap telur ‘scramble’ dan juga pelbagai jenis kekacang serta jagung, dimasak bersama sos berempah. Sangat sedap rasanya!

“Ya! Dialah yang memulakan perniagaan restoran keluarga kami manakala ibu membantu adik serta saya di hotel ini. Waktu pagi, saya di hotel ini dan hanya ke restoran pada waktu malam. Adik pula mengganti saya di sini pada waktu malam.”

“Sangat gigih berusaha!” kata suami saya, menghirup kopi panasnya manakala anak perempuan sulung kami menyuapkan roti bakar yang telah disapu mentega serta jem kepada si kecil Nuha Insyirah.

“Ayah berpesan, sekiranya mahu lakukan sesuatu dengan baik, mesti tanamkan kecintaan pada kerja itu. Barulah dapat meraih kejayaan. Ayah saya sudah berusia lapan puluhan dan ibu saya pula tujuh puluhan. Tetapi mereka masih sihat dan aktif. Ayah suka membaca dan mengikuti perkembangan dunia harian. Kami masih mengamalkan ajaran Islam sepenuhnya, juga anak-anak kami, mendirikan solat dan berpuasa serta ibadah lain. Dan belum pernah lagi hotel kami ini tidak berpenghuni. Malah, tempat ini sangat popular di kalangan penganut Islam sebab sarapan yang kami sediakan pastinya halal.”

Kami semua terhangguk-hangguk. Sementara mendengar cerita pemilik hotel yang peramah itu, kami menikmati sarapan lazat yang disediakannya sendiri.

“Sekiranya awak mahu tahu, perdana menteri pertama negara Burma adalah datuk saudara kami, Dr. Ba Maw, seorang peguam. Dia memeluk agama Islam ketika muda dan kemudian, menjadi seorang yang terkenal memperjuangkan kemerdekaan dari pihak British. Malah, dia sengaja menghabiskan pengajian Doktor Falsafahnya di Bordeaux, negara Perancis sebab mahu menyatakan dan menyampaikan mesej ketidakpuasan hatinya kepada pihak British. Sehingga kini, namanya masih menjadi sebutan dan diabadikan di beberapa kolej dan universiti, hospital maupun tempat-tempat awam di Myanmar, nama Burma buat masa ini.”

“Pada zaman itu di Burma, kaum Muslim adalah terdiri daripada golongan minoriti. Namun kaum Muslim amat disegani, disebabkan tahap kelimuan dan ketinggian pendidikan mereka. Juga, ketika itu medan ekonomi banyaknya berada di tangan Muslim. Oleh itu juga, orang Islam dihormati dan dihargai dari segi pandangan mereka diterima serta tinggi tarafnya dalam masyarakat Burma,” kata pemilik hotel, menyambung ceritanya.

“Kami pasti akan ke sini sekiranya sampai ke London lagi, Insya Allah!” kata menantu saya.

“Ya! Insya Allah, Saudara! Lokasi tempat ini strategik, berdekatan dengan pusat membeli belah Edgware Road. Saudara boleh terus sahaja berjalan kaki ke setesen kereta api bawah tanah dan juga setesen kereta api utama Paddington yang mempunyai laluan terus ke Lapangan Terbang Heathrow. Kami bangga mengusahakan tempat penginapan ini sejak 4 tahun yang lalu dan sentiasa bersyukur kepada Allah akan rezeki yang dikurniakanNya kepada kami,” kata tuan punya hotel itu lagi dengan wajahnya tersenyum mesra.

Banyak sekali pengalaman hidup yang dapat kami timba daripada kedua-dua pemilik hotel ketika dua malam menginap di situ. Hotel sederhana yang terletak di sekitar Sussex Gardens, di tengah deretan bangunan zaman Victoria berusia melebihi 200 tahun, dipenuhi rimbunan menghijau dan bunga-bungaan serta berdekatan dengan beberapa restoran halal. Tidak hairanlah mengapa bisnes keluarga ini masih dapat bertahan di kotaraya London. Hotel mereka disenaraikan sebagai salah satu daripada 10 hotel bajet paling popular di London manakala restoran mereka juga tidak sunyi daripada menerima kunjungan.

Sekiranya diizinkan Tuhan, kami dapat ke London lagi dan mahu menjimat belanja serta tidak mahu tinggal jauh dari tengah kotaraya, pasti kami akan memilih menginap di situ lagi. Mengapa tidak anda pula mencuba?

Tuesday, October 7, 2008

Apakah itu bukan sayang?

“Berapa hari boleh siap?” kedengaran suara seorang lelaki dari arah berhadapan kaunter berpermukaan kaca.

“Tidak tentu lagi, encik! Mungkin dua atau tiga hari? Tengok terlebih dahulu, boleh?” kata tuan punya kedai, berdiri di belakang kaunter.

Helaian dokumen sedang dibuat salinan di mesin oleh pembantu kedai, manakala saya sedang menunggu berdekatan dinding kaca kedai. Lalu sayapun menoleh ke arah suara-suara yang berbicara itu.

“Betul ini?” bentak lelaki yang bertanya tadi, merenung wajah pekedai dari balik bingkai kacamata yang tertenggek di hidungnya. Kepalanya disalut sebuah kopiah putih, urat-urat rambut berwarna perak berjurai sedikit dari tepian kopiah. Wajahnya kelihatan serius sekali.

“Betul seperti yang saya katakan! Jangan risau! Nanti kalau sudah siap, saya telefon encik. Tulis nombor encik di sini, boleh?” pemilik kedai itu membalas kata, menghulurkan sebatang pena mata bulat dan buku resit.

“Baiklah!” kata lelaki berkopiah tadi, mengeluarkan tangan kanannya dari kocek besar baju melayu hijau tona epalnya. Jari-jarinya itu menenyeh sesuatu.

Pekedai itu menguntumkan senyuman dan mengangguk. Lelaki berkopiah itu pula mengangguk kembali lalu memusingkan badannya.

Tatkala itu, pandangan mata saya seakan terpukau seketika. Lelaki berbaju melayu, berkopiah dan berkain pelekat itu terhencut-hencut dan terlompat-lompat. Dengan hanya menggunakan kakinya yang tinggal sebelah kanan, dia berkeadaan begitu menuju ke pintu utama kedai yang diperbuat daripada kaca. Kemudian, dihulurkan tangan kanannya sekali lagi membuka pintu dan terus menampan daun pintu dengan bahunya. Ketika itu juga, baru diri ini tersedar. Tangannya juga hanya tinggal satu. Yang kiri hanyalah lengan baju melayunya yang terhoyong hayang. Semakin ketara dibuai-buai apabila dia berada di luar kedai dek angin yang menghembus. Lantas, lelaki itu terhencut semula di kaki lima, melompat berbantukan kakinya yang sebelah, sebuah parit kecil yang memisahkan koridor kedai dari jalan raya.

Di luar sana, seorang wanita bertopi keledar sedang duduk-duduk pada bahagian hadapan sebuah motosikal. Wajahnya juga sudah berkedut seribu. Jelas yang dia sedang menunggu. Enjin motosikalnya itu pula sedang menderu.

Sesampainya lelaki berkopiah itu ke sisinya, wanita itupun menyambut tangan yang hanya tinggal sebelah yang dihulurkan kepadanya itu. Senyumannya melebar menambah dalamkan kedutan di wajah. Dia meletakkan tangan lelaki itu pada bahunya sendiri. Dicapainya pula sebuah lagi topi keledar dari bakul motosikal dan dipakaikannya pada kepala yang berkopiah itu. Jari-jari wanita itu seterusnya mengenakan tali topi keledar pada dagu wajah yang sudah setia tertunduk. Lagak seperti seorang isteri mengenakan tali leher kepada sang suami ketika sedang bersiap mahu ke tempat kerja. Pandangan wajah wanita itu selembut pandangan seorang ibu pada bayinya yang sedang nyenyak tidur. Sementara itu, pada wajah lelaki berkopiah itu, tiada lagi biasan kening bertaut seperti sewaktu dalam kedai sebentar tadi. Sebaliknya, nada aman damai dan senyuman manis penuh kepuasan. Seumpama seorang anak manja yang kolar bajunya sedang diperbetulkan jari si ibu di saat mahu melangkah ke pintu pagar sekolah.

Selesai semuanya, motosikal itupun berlalu pergi, dengan wanitanya di hadapan manakala lelaki berkopiah membonceng di belakang. Dari balik dinding kaca kedai, mata ini mengekori sehingga sejauh mana yang dapat dilihat. Menyebabkan leher terjulur seperti lagaknya seekor zirafah.

“Puan! Sudah siap!” suara pembantu kedai sungguh mengejutkan. Di matanya tersimpul sebuah senyuman

“Oh! Ya! Terima kasih!” kata saya membetulkan lentok kepala dan terus sahaja membuat pembayaran.

Sambil melangkah keluar menuju ke kereta, hati ini terkesan dan diasak terus-terusan dengan seribu satu pertanyaan, “Subhanallah! Bukankah apa yang dilihat tadi itu suatu pembuktian? Anugerah daripada Allah! Lambang sebuah kesetiaan. Sayang yang tiada berpenghujung. Kasih yang tidak kunjung padam….Maka apakah itu bukan cinta tidak bersempadan?”

Lalu diri ini berdoa…Moga Allah memelihara kasih sayang di antara kita dan teman hidup kita masing-masing semuanya sepertimana peristiwa di kedai tadi hendaknya…Amin.

Monday, September 29, 2008

Ketika mentari menyembamkan wajah kuyunya..



















Ketika mentari mula menyembamkan wajah kuyunya
Di balik ufuk sana…
Dan Ramadhan pun sedang berlalu pergi…
Mohon izin mengundur diri,

Seharusnya setiap insan menguntumkan
Di bibirnya sebuah senyuman...
Betapa tidak?
Dirinya sudah seperti seorang bayi
Yang baru lahir menjenguk bumi..

Namun…Ada yang masih berduka
Sedikit rasa lara…
Kerana rindunya pada Ramadhan telah terasa…
Mungkinkah nanti dapat bersua?
Bimbang usia tidak kesampaian…
Moga dipanjangkan umur menjangkaui tahun hadapan.

~NeenaUmi~
29 Ramadhan 1429

Di kesempatan ini, saya ucapkan selamat menyambut Eidul Fitri kepada semua. Semoga diterima segala amalan berpuasa dan ibadah kita di sepanjang Ramadhan yang lalu…Amin..

Maaf Zahir dan Batin…

(Foto-foto diambil di puncak Gunung Matcincang, Langkawi, 700 meter di atas paras laut, menghala ke sempadan pulau di sebelah negara Thai; saat-saat sang suria mengucapkan selamat malam…tanggal 2 Mei 2008)



Saturday, September 20, 2008

Makmurnya Masjid di Edinburgh…











































“Awak dari mana?” bertanya seorang muslimah bertudung litup, sepertinya dari salah sebuah negara di benua Afrika. Di tangannya sebungkus makanan yang dibekalkan masjid. Di sebelahnya seorang kanak-kanak perempuan dalam lingkungan enam tahun, juga bertudung rapi sekali.

“Dari Malaysia. Awak?” kata saya pula, sama-sama mencari tempat bagi menikmati juadah berbuka puasa. Waktu itu kami baru selesai maghrib bersama jamaah masjid yang lain.

“Saya dari negara Sudan. Sudah beberapa tahun di sini, menghabiskan pengajian Ph.D saya!” kata muslimah itu.

“Begitukah? Bersama keluarga?” kata saya, mula menjamah makanan.

“Ya! Ini Aisyah, satu-satunya anak perempuan kami. Suami juga sedang belajar,” katanya mengalihkan pandangan penuh kasih sayang kepada wajah comel yang duduk berdekatan kami. Wajah itu tersenyum. Manis sekali...

Selama dua malam, saya, suami serta anak bongsu kami berada di Edinburgh, kota purba di jauh nun di bahagian utara, iaitu di Scotland. Kebetulan, ketika itu Ramadhan (1428). Suami berada di sisi dua minggu terakhir sebelum saya menamatkan cuti sabatikal saya. Sengaja kami mencari tempat
yang sangat sederhana kerana mahu menjimat belanja, hanya perlu berjalan kaki jika mahu ke Edinburgh Castle. Bilik seakan asrama, bilik air di luar koridor. Namun segalanya bersih. Itu yang lebih utama. Musim itu, tidak ramai pengunjung. Hanya kami tiga beranak di aras bangunan itu. Jadinya, bilik air itu hak mutlak kami. Bagus sekali!

Selama dua malam itu juga, kami berbuka di Masjid Al Malik Fahd, the Central Mosque
, masjid yang begitu makmur. Betapa tidak? Setiap kali waktu solat, jamaah datang berduyun-duyun, dari segenap pelusuk, dan berbilang bangsa. Makanan diberi secara percuma sempena Ramadhan.

Di luar waktu Ramadhan, masjid ini juga menjalankan perniagaan restoran yang diberi nama Kitchen Mosque , sangat popular di kalangan penduduk setempat, termasuk yang bukan beragama Islam. Harga makanannya yang murah dan rasanya pula lazat. Tidak hairan mengapa begitu ramai yang datang berkunjung saban hari. Kutipan hasil perniagaan ini dapat menampung segala aktiviti di Pusat Islam yang terletak di sebelah masjid dan juga menguruskan jamaah waktu berbuka dan solat tarawikh di bulan puasa. Saya pernah menonton sebuah dokumentari di saluran Asia Food Channel (Astro 703-AFC) - "The Woman Who Ate Scotland" memberi liputan mengenai restoran ini baru-baru ini. Hos penggambaran itu yang bernama Nell Nelson, telah belajar bagaimana mengucapkan bismillah dalam Bahasa Arab sebelum dia mula menyinsing tangan membantu dalam memasak hidangan di dapur restoran itu.

Waktu siang kami dihabiskan bersiar-siar di sekitar kota, termasuk Edinburgh Castle
. Di The Royal Botanic Gardens, kami sempat meneliti pelbagai jenis cili. Setiap satu berbeda kepedasannya dan ditandai nombor pada paras kepedasan seperti jangkasuhu yang lazim kita gunakan itu…Tidak dapat dibayangkan sekiranya seseorang sanggup merasa jenis yang bertanda aras paling tinggi. Sudah tentu melompat sakan, mungkin ke siling, sekiranya terkena lidah!

Itulah secebis kenangan Ramadhan pada tahun sudah…..

Monday, September 15, 2008

Buku terbaru usaha Wanita JIM...



Alhamdulillah, buku kedua penulisan wanita Pertubuhan Jamaah Islah Malaysia (JIM) telah diterbitkan dan masih panas, baru sahaja memasuki pasaran...

Projek buku kedua oleh Wanita JIM (WJIM) ini adalah projek pengumpulan penulisan yang memakan masa selama lebih 3 tahun. Sebelum ini, telah ada projek pertama sehingga terbitnya buku "Bagaimana Akhirnya Saya Bertudung" yang telah diulang cetak sebanyak 7 kali (kali pertama terbit pada tahun 2003). Saya telah turut menyumbang sebanyak dua bab dalam buku tersebut.

Seramai 26 orang penulis dari kalangan WJIM seluruh negara telah menyumbangkan penulisan mereka.
Barisan penulis dalam projek buku "Mengapa Saya Bekerja" ini adalah:

1. Profesor Madya Dr. Umi Kalthum Ngah - WJIM Perak
2. Dr. Puteri Yusman - WJIM Penang
3. Rosliya Abbas - WJIM Kuala Lumpur
4. Faridah Maludin - WJIM Kuala Lumpur
5. Norzitah Abdul Karim - WJIM Kuala Lumpur
6. Fauzianiah Mohd Zain - WJIM Selangor
7. Profesor Madya Dr. Melasutra Mohd Dali - WJIM Selangor
8. Marihah Suhaimi - WJIM Selangor
9. Ummi Noor Ahmad -WJIM Johor
10. Sazira Abdul Aziz - WJIM Johor
11. Fauziah Salam - WJIM Johor
12. Sumilah Marto - WJIM Johor
13. Noorlia Abdul Hamid - WJIM Johor
14. Siti Marhamah Abdul Wahid - WJIM Pusat
15. Ir Endok Sempo Mohd Tahir - WJIM Pusat
16. Dr. Sabariah Baharun - WJIM Johor
17. Farah Noraniz- WJIM Johor
18. Maimunah Mohd Beon - WJIM Kedah
19. Nona Maryam - WJIM Selangor
20. Azmi Aminuddin- WJIM Terengganu
21. Rosnah Ahmad- WJIM Pahang
22. Norliza Shamsudin - WJIM Johor
23. Mahani Yusof - WJIM Perak
24. Umi Sarah - WJIM Johor
25.Ummu Zaid - WJIM Johor
26-Zarishah Zainol Rashid - WJIM Johor

(Bagi tujuan tempahan, anda boleh menghubungi Setiausaha Eksekutif Wanita JIM, Cik Nazirah Idris di talian 03-4107 3379 atau Ir. Hajjah Endok Sempo Mohd. Tahir 012-2292604. Buku ini diterbitkan oleh PTS Milennia Sdn. Bhd. Harganya RM18.50).

Komen editor Karangkraf:

Selepas sekian lama menyepi, kini siri inspirasi muncul kembali. Buku terbaru PTS Millennia Sdn Bhd, Mengapa Saya Bekerja?
Kali ini, koleksi cerita yang terdapat dalam buku ini lebih fokus kepada kaum hawa. Pelbagai dilema yang dihadapi dalam memilih bidang kerjaya. Sama ada bekerja di luar rumah ataupun sebagai suri rumah tangga sepenuh masa. Ada yang berpendapat, wanita tidak patut duduk di rumah sekiranya mereka ini berjaya memiliki segulung ijazah. Namun, ada juga yang berpendapat sebaliknya. Saudara pula bagaimana? Sebenarnya, kerjaya adalah periuk nasi bagi sesetengah individu yang mementingkan kerjaya. Wang ringgit tidak hanya datang bergolek tanpa sebarang usaha. Mengapa kita perlu bekerja? Mampukah kita hidup di dunia yang segala-galanya memerlukan wang ini sekiranya tidak bekerja. Namun, kerja menjadi lebih murni apabila disertakan dengan niat semata-mata kerana Allah. Kita hanya berusaha, namun Allah jua yang menentukan banyak mana rezeki yang dapat diberikan kepada hambanya.

Memilih menjadi suri rumah bukanlah disebabkan individu tidak mampu ataupun tidak layak memilih bidang kerjaya. Kemungkinan individu yang sudah berumah tangga memilih jalan ini memikirkan masa hadapan anak-anak dan suami. Mereka tidak yakin ataupun percaya pada pengasuh dan orang gaji. Tambahan pula bermacam-macam cerita yang sering kita dengar kebelakangan ini seperti orang gaji lari, kes dera anak majikan dan pelbagai lagi cerita negatif yang tidak enak didengar dan boleh mendatangkan fobia apabila mendengarnya. Itu baru kes anak-anak, risau pula sekiranya terjadi sesuatu kepada suami.

Sama ada wanita itu bekerja ataupun tidak, bukanlah isu utama dalam meneruskan kehidupan. Ini bergantung pada kemampuan dan kehendak masing-masing. Setiap individu mempunyai pendapatnya tersendiri. Namun, berbekalkan pengalaman suka duka yang diceritakan secara santai dalam buku ini memberi input kepada saudara bagi meletakkan saudara dalam bidang yang mana. Bekerja ataupun tidak bekerja?

-----------------

Petikan daripada Editor Ir. Hajjah Endok Sempo Mohd. Tahir:

Pra kata dari editor....

Saya seorang wanita Islam yang berkerjaya. Suka dan duka yang saya telah lalui mewarnai hidup saya yang diharungi pelbagai kerjaya di bidang kejuruteraan. Mengapa saya memilih bidang kejuruteraan ini telah saya tulis dalam buku pertama saya, ’Bagaimana akhirnya saya bertudung’ keluaran PTS. Dalam masa lebih 20 tahun ini, saya telah bekerja sebagai pembantu teknik, pensyarah universiti, penyelidik, jurutera tapak/jurutera projek, usahawan, pengurus dan pengarah projek dan pengarah dalam syarikat jurutera perunding. Selama lebih 20 tahun berkecimpung dalam kerjaya ini, inilah cerita benar saya, namun banyak lagi kisah benar mengenai wanita Islam bekerjaya yang lain. Mereka merasa bahagia untuk berkongsi pengalaman, wawasan, kisah suka duka mereka yang di paparkan dalam buku ini. Saya kumpulkan kisah benar mereka melalui hasil penulisan mereka, soal selidik dalam perbualan telefon, sessi temubual empat mata, ’chat on line’ dan juga emel.

“Apakah yang sangat penting dalam kehidupan wanita yang berkerjaya?” saya kerapkali bertanya kepada mereka.

"Apakah agaknya yang patut saudari ketahui semasa memulakan hari hari pertama di alam pekerjaan?”

”Apakah agaknya nasihat yang saudari akan berikan kepada anak gadis saudari sebaik sahaja dia bergraduat dari universiti untuk memasuki alam pekerjaan?”

”Apakah agaknya strategi, cadangan, tip-tip wanita Islam bekerjaya dalam menghadapi cabaran dan ujian dalam mengimbangi kehidupan di tempat kerja dan di rumah.

(Bagi bacaan lanjut, dipersilakan ke sini...)

Ramadhan…permulaan syahdu nian…




“Neena! Lihat itu! Air!” kata si kecil Nuha, sinar kekaguman pada anak matanya.

“Ya! Nanti kita lihat lagi, dalam perjalanan kembali!” saya berkata, menyauk jari-jari kecilnya.

Kereta telah kami labuhkan dan langkah kami dipercepatkan; suami, anak-anak serta menantu. Pertama kali Ramadhan kami pada kali ini, lengkap sekeluarga setelah empat tahun terpisah-pisah. Disebabkan Ayah Cu Nuha yang berada jauh di perantauan telah kembali semula di sisi...Alhamdulillah! Si kecil Nuha, terlari-lari, di celah-celah rumput permaidani dan permukaan berbatu di sana sini.

“Lekas! Kita perlu berada di masjid!” laung ibunya.

Ketika itu, tangan ayahnya mencangkup diri si kecil kami ke dalam pangkuannya dan beberapa saat kemudian, kami telah berada di anak tangga ke Masjid Asy-Syakirin, Menara Berkembar. Tatkala itu, azan isya’ telahpun mula berkumandang…

Bersama seorang anak kecil perempuan lain yang telah sempat dibuatnya kawan sesaat kemudian, si kecil kami itu menyandarkan dirinya ke sebelah dinding. Di tangannya, sebuah buku berwarna warni.

Tiba waktu yang ditunggu-tunggu, solat tarawikh. Wajah-wajah dari pelbagai latar belakang dan negara mengingatkan saya akan hari-hari saya sebagai penuntut dalam tahun 70’an, berpuluh tahun yang lalu ketika di Sheffield…

Kami yang diselimuti pakaian serba putih, mula menegakkan diri masing-masing, apabila bermulanya panggilan solat istimewa pada bulan penuh mulia. Mata ini sempat melirik kepada si kecil kami, yang meletakkan jari telunjuknya ke bibirnya sendiri, dan berkata kepada kawan barunya, “Kita perlu diam, tahu?”

Kawannya terhangguk-hangguk dan air muka si kecil kami, membuatkan saya senyum sendirian…

Tatkala berkumandangnya kemerduan suatu suara memecah kesunyian suasana, air mata ini hampir terhambur keluar. Sepertinya masa telah terhenti dan suasana membeku. Sungguh syahdu…hati ini tersentuh…solat kami sedang diimami Saudara Abdullah Fahmi, pemenang Akademi Al Quran, musim pertama. Bukannya selalu, seseorang itu berpeluang mendengar dendangan dari bibir itu…

Selesai solat, soalan-soalan mula bermain di fikiran. Apakah dapat lagi diri ini menikmati Ramadhan pada tahun bakal menjelang? Pada tahun berikutnya dan tahun-tahun yang mendatang? Hanya Allah sahaja yang Maha Mengetahui…


Kini, Ramadhan kita pada musim ini telah sampai ke pertengahan jalan. Namun Ramadhan pertama 1429 pada malam istimewa itu amat bermakna bagi diri ini…malam yang tidak mungkin dapat dilupakan.

Monday, September 1, 2008

Hidup yang lebih bermakna...

Beberapa bulan yang lalu, saya ke sebuah kedai elektronik, mencari sesuatu.

Telinga ini tiba-tiba sahaja dapat menangkap suara yang seolah-olah dikenali, memberi salam.

Lalu saya memusingkan diri ke arah lontaran suara itu itu bagi menjawab salamnya dan alangkah terperanjatnya diri ini!

“Tidak sangka bersua Puan di sini!” katanya, tersenyum lebar.


”Ya! Apa awak buat di sini?” kata saya.

“Saya baru sahaja dipindahkan ke sekolah berdekatan!” katanya.

“Bagaimana? Seronok mengajar?”

“Belum pernah sebahagia ini!” katanya, senyumannya dari telinga ke telinga.

“Bagus! Dan isteri?”

“Dia akan menyusul nanti. Sekolah baru ini? Sangat istimewa! Jauh dalam ceruk kampung. Pelajar-pelajarnya, terutamanya yang lelaki, walaupun sangat nakal namun mencuit hati saya! Saya gembira sekali!”

“Bagus! Kirimkan salam saya kepada isteri, ya?” kata saya.

“Insya Allah! Saya perlu ke sekolah sekarang. Ada kegiatan di luar. Di padang. Anak-anak murid saya sedang menunggu,” katanya seraya mengalihkan pandangannya ke arah tuan punya kedai, dia menyambung kata-kata, “Pastikan awak berikan harga istimewa kepada Cik Puan ini, ya? Jika awak mahu tahu, Cik Puan ini guru saya!”

Dengan kata-katanya itu dan ucapan salam, diapun melangkah pergi.

“Awak kenal dengannya?” saya bertanya.

“Ya! Masakan tidak? Kami sama-sama membesar di tempat ini!” kata tuan punya kedai, menyeringai.

Dan barang yang saya cari itu, harganya tidak mengecewakan hati saya sama sekali!

Dalam suasana tuntutan kehidupan yang mementingkan kebendaan, bekas pelajar saya ini telah mengembalikan pengharapan saya. Masih ada lagi manusia yang sanggup berkorban. Yang mahukan nilai hidup yang lebih bermakna…Allah yang lebih mengetahui…

Moga Allah memberkati kita semua dan menerima segala amal dan ibadah kita terutamanya dalam bulan Ramadhan yang penuh barokah dan rahmah ini..Amin…

Wednesday, August 27, 2008

Di persimpangan….




























Selang beberapa tahun berlalu. Kampus serba kekurangan sudahpun menampakkan keayuannya, dipenuhi pohon hijau merendang. Di sini sana, cebisan pohon sawit masih terpacak, sengaja ditinggalkan bagi tujuan mengindahkan suasana. Di kala itu, tiba-tiba dia muncul kembali.

“Bagaimana dengan perancangan awak tempoh hari? Seingat saya, awak mahu melanjutkan pengajian? Dan bukankah saya awak jadikan referee?” kata saya, mengisyaratkan supaya duduk di kerusi.

“Saya ubah fikiran!” katanya, wajahnya menyapu lantai buat kesekian kalinya. Namun saya hanya mendiamkan diri dan menunggu...

“Saya mahu menjadi seorang pendidik. Saya sudah mula menyayangi tugas itu. Dan masa-masa yang saya luangkan bersama dengan anak-anak kecil ketika kelas tuisyen, menenangkan hati saya. Baru saya tersedar yang sebenarnya itulah perkara yang saya tercari-cari selama ini. Sebab itu saya ke sini pada hari ini. Berjumpa Puan sekali lagi. Jasa baik sebagai referee. Tetapi kali ini, bagi memohon Sijil Perguruan di institut perguruan. Saya harap Puan tidak keberatan kerana selalu menyusahkan Puan!” akhirnya dia berkata dengan panjang lebar sekali.

Saya terdiam sejenak, kemudian membalas, “Sudah tentunya saya tidak keberatan! Sungguh jauh sekali, ya? Perjalanan awak?”

“Jauh perjalanan?” dia bertanya.

“Ya! Sehingga akhirnya dapat mengenali diri sendiri dan menemui segala hasrat hati selama ini!” kata saya.

“Bagi saya, ia satu perjalanan yang dipenuhi liku dan duri,” katanya menundukkan semula pandangannya.

“Dengar sini nasihat saya! Ke manapun awak pergi, sentiasalah lakukan kebaikan. Dan apa sahaja yang awak lakukan, lakukanlah dengan sebaik-baiknya!” kata saya memandang tepat ke wajahnya.

“Akan saya cuba ingat segala nasihat dan pesanan Puan!” perlahan sahaja kata-katanya.

Beberapa bulan pun berlalu. Telefon pejabat saya tiba-tiba sahaja berdering.

“Seperti nada panggilan dari luar!” kata saya dalam hati.

“Saya mahu jumpa Puan barang sebentar!” kata suara yang saya kenali di talian sana.

Sebaik sampai, dia mengucapkan, “Terima kasih, Puan!”

“Untuk apa! Kalau ya, pun, duduklah terlebih dahulu!” kata saya mempelawanya kerusi.

Dia melabuhkan dirinya dan berkata, “Kerana selama ini, mempercayai dan meyakini diri saya ini sehingga timbul rasa keyakinan saya pada diri saya sendiri!”

“Awak memperolehi segalanya dengan usaha gigih awak sendiri. Tidak mengapa, Alhamdulillah! Bagaimana? Awak dapat tempat di institut perguruan itu?” kata saya, ingin tahu.

“Ya! Terima kasih Puan kerana memberi surat sokongan yang kuat bagi diri saya!”

“Saya hanya menjalankan tugas saya dengan sebaiknya!”

“Saya ada singgah ke sini sebelum pergi dahulu dan mahu beritahu Puan sendiri, tetapi Puan tidak ada di kampus ketika itu,” katanya.

“Mungkin saya ke luar negara, hadiri persidangan atau ke tempat lain. Jadinya, bilakah awak selesai pengajian?”

“Hanya beberapa bulan sahaja lagi. Dan saya telahpun lulus temuduga bagi penempatan nanti!”

“Oh! Bagaimana itu?” kata saya, kening terangkat.

“Sebaik saya nyatakan yang saya mahu mengajar di sekolah rendah, ahli panel temuduga semuanya tertawa, dan salah seorang daripada mereka terus sahaja berkata, “Awak dapat apa yang awak minta!” Saya terus kaget dan tidak percaya pada mulanya!” katanya, tertawa.

“Tidak percaya? Masakan! Bukankah tersangat sukar bagi kita temui pendidik lelaki di sekolah rendah? Itulah sebabnya! Pada saya, masalah besar yang dihadapi di sekolah dewasa ini adalah disiplin di kalangan pelajar lelaki. Kanak-kanak lelaki perlu kepada pendidik lelaki supaya hati mereka dapat ditambat dan dijinakkan. Dan awak adalah golongan yang sungguh bertuah itu!” kata saya pula, turut tertawa.

Dia kemudiannya menghulurkan satu sampul surat, ronanya sangat lembut dan isinya berbau semerbak. Seraya itu dia berkata, “Saya ada sesuatu untuk Puan. Puan salah seorang yang pertama menerima ini daripada saya.”

‘Waduh! Mabruk! Bilakah tarikhnya?” mata saya mula bercahaya.

“Dalam masa beberapa minggu,“ katanya dengan wajah penuh disinari kebahagiaan.

Lantas saya mencatatkan tarikh itu dalam diari Tidak mungkin akan saya lepaskan jemputan ini…walaupun sekiranya diberi upah sejuta ringgit bagi tidak menghadirinya…

Itu adalah dua tahun yang lampau…

(…bersambung….)

Saturday, August 23, 2008

Masih ingatkah Puan lagi?












Kira-kira dua tahun sesudah itu, saya sedang sibuk dengan urusan surat menyurat dan balas membalas emel dengan peserta ke persidangan antarabangsa yang bakal menjelang. Ketika itu, kampus telahpun beralih tempat. Kampus baru di Seberang Perai Selatan, yang dahulunya dikenali sebagai Estet Kelapa Sawit Transkrian.

Secara tiba-tiba sahaja, lampu pada fon genggam menyala, menandakan ada mesej sedang masuk. Tertera pada layar, “Perlu sangat berjumpa Puan, bolehkah? Sedang dalam perjalanan ke sana…”

Jari-jari saya mengirim balas, “Sudah tentu! Saya di bilik Sekretariat ROVISP, tingkat satu.”

Beberapa jam kemudian, diapun sampai, tersenyum lebar dan tercungap-cungap.

“Ya! *****! Kali ini, apa sangat yang mustahak itu, ya?” kata saya, perlahan-perlahan mengalihkan tumpuan pandangan dari layar komputer sebaik dia melangkah masuk ke pintu pejabat.

“Sebentar, ya Puan! Saya mahu ambil nafas terlebih dahulu!” katanya, nafasnya tersekat-sekat.

“Apa awak berlari sepanjang perjalanan tadi?” tanya saya berseloroh.

Dia menggelengkan kepalanya dan tunduk ke lantai buat beberapa ketika.

Saya pun menunggu...

Setelah nafasnya kembali lega, diapun berkata, “Saya menunggang motosikal. Terima kasih kerana menunggu kedatangan saya. Saya mahu mohon bantuan Puan menjadi referee saya.”

“Bagus begitu!” kata saya menyambut helaian kertas yang dihulurkan kepada saya.

Tugas referee memang telah biasa saya lakukan. Sudah berapa ramai bekas pelajar saya yang datang semula bagi mendapatkan surat sokongan; sambung belajar, permohonan kerja, biasiswa…Saya tidak keberatan. Sudah menjadi sebahagian daripada tugas saya.

“Awak mahu melanjutkan pengajian lagi? Sangat bagus!” kata saya, tersenyum gembira.

”Ya! Bagi menghadapi sebarang kemungkinan. Khabarnya, sesetengah perusahaan industri sedang beralih tempat, kebanyakannya ke negeri Cina. Siapa tahu? Saya sedang bersiap sedia.”

“Mengapa awak beranggapan syarikat yang awak kerja sekarang akan melakukan perkara yang sama?” saya bertanya, senyuman di wajah sudah menghilang, digantikan dengan kerutan di dahi.

“Jawatan saya sendiri telah bertukar daripada jurutera kepada pembantu teknikal baru beberapa bulan sudah. Gaji saya juga telah dipotong. Pihak pengurusan memberitahu mereka perlu menurunkan kos dan langkah berjimat cermat.”

“Begitu sekali?” saya begitu risau sekali.

“Tidak mengapa Puan! Masih ingatkah Puan lagi? Suatu masa dahulu, Puan pernah berkata kepada saya tentang betapa perlunya seseorang itu memikirkan tentang mencari tempat berpaut apabila banjir melanda secara tiba-tiba?”

Saya lantas terdiam.

“Saya sedang belajar menyesuaikan diri dan keadaan saya tidaklah seteruk sesetengah rakan saya. Ada yang telah diberhentikan kerja. Saya bermotosikal dari rumah ke rumah, setelah selesai waktu kerja, memberi tuisyen kepada budak-budak. Dan sesi-sesi tuisyen itu sangat menggembirakan hati saya!”

“Baik! Tinggalkan sahaja borang-borang ini di sini. Akan saya poskan kepada Institut Pengajian Siswazah kampus induk esok hari!” kata saya.

Kami berbual lagi buat seketika. Membuka cerita lama. Terutama sekali perkara yang menyentuh episod hidup ***** yang penuh dengan cabaran, semasa pengajian ijazah pertamanya di kampus Tronoh, beberapa tahun yang lalu….
(...bersambung....)

Monday, August 18, 2008

Terbelenggu….. namun dia nekad












Dia seorang anak muda, yang melaksanakan projek tahun akhirnya di bawah penyeliaan diri ini. Betapa terpaksa saya terkejan-kejan dirinya sementara memantau kemajuannya sepanjang dua semester. Di peringkat awal projek, memang dia kelihatan teruja dan bersungguh-sungguh. Entah mengapa, tiba-tiba sahaja dia seperti hilang keyakinan. Laporan kemajuannya tidak saya perolehi. Emel yang dihantar tidak berjawab. Terpaksa pula saya tercangak-cangak di sekitar kafetaria universiti, mencari kawan-kawannya. Melalui kawan-kawannya itulah saya mengutus pesan, yang tidak dapat tidak, dia mesti berjumpa saya. Tersangat mustahak!

Selang beberapa hari berlalu, diapun muncul. Sambil melabuhkan dirinya di kerusi, jarinya menyika rambutnya yang kusut masai. Pandangan matanya meleret ke lantai.

“Bagaimana dengan projek awak?” kata saya, memecah kesunyian suasana.

“Saya tenggelam punca. Semuanya seperti kabur dan sukar sekali,” katanya, menggisai kedua biji matanyanya dengan kedua belah ibu jari.

“Apa maksud awak itu?” kata saya, mentautkan kedua belah tangan saya dan meletakkannya di atas permukaan meja di hadapan saya.

“Saya sudah hilang pertimbangan. Pada mulanya memang segalanya mudah. Kemudian, segalanya menjadi tidak bererti lagi. Saya tidak dapat mempastikan semua perkara berjalan mengikut apa yang saya mahu,” katanya, tanda-tanda merah sudah kelihatan di gigi biji matanya.

“Contohnya?” kata saya.

Sunyi sepi namun saya menunggu.

“Sebenarnya, ada masalah besar yang sedang saya hadapi. Masalah keluarga di rumah. Saya hilang tumpuan,” akhirnya dia berkata dengan menggeleng-gelengkan kepalanya.

“Semua orang menghadapi masalah. Begitu juga saya. Dalam situasi begini, soalnya bukan bagaimana masalah itu dapat diselesaikan. Tetapi fikirkan tentang bagaimana kita mampu membawa diri melawan arus dan tidak hanyut bersama. Tumpukan perhatian awak kepada perkara yang paling dekat. Seperti mencari papan hanyut supaya dapat bertahan!”

“Cumanya keadaan amat menghimpit diri saya ini dan saya pula terbelengggu dan tidak berdaya...Entahlah! Saya sendiri tidak tahu!” tangannya tergenggam erat pada kedua-dua belah tepi kerusi.

“Dengar sini, orang muda! Masalah terbesar awak buat masa ini adalah – awak PERLU berijazah! Dan sila jawab pertanyaan saya ini! Adakah awak mahu berijazah?”dengan tegas sekali saya lontarkan persoalan itu kepadanya.

Dia mengangguk.

“Adakah awak mahu menjadi seorang jurutera?” tanya saya lagi.

Sekali lagi, dia menganggukkan kepalanya.

“Saya tidak yakin dengan jawapan awak itu!” kata saya, mencebikkan bibir.

“Sudah tentunya saya mahu menjadi seorang jurutera!” katanya separuh menjerit.

“Jadi, letak ketepi segala masalah awak itu. Atau lebih bagus lagi, lupakan sahaja buat beberapa minggu ini. Tumpukan perhatian awak sepenuhnya pada kerja projek awak itu!”

Dia terdiam.

“Saya mahu lihat laporan kemajuan awak sebelum minggu depan!” kata saya.

“Tetapi, saya perlu membuat beberapa cetakan muka surat berwarna sedangkan saya tidak punya pencetak jenis itu!” katanya dengan suara yang kurang jelas.

“Pergi sahajalah ke kedai!” saya menempelak.

Senyap sekali lagi. Kemudian, dia mengangkat mukanya dari arah lantai dan dengan nada suara dengan rendah, diapun berkata, “Sebenarnya, saya tidak punya cukup wang bagi dibelanjakan.”

“Mengapa tidak berterus terang sahaja sejak sedari tadi?” kata saya, memasukkan jari-jari ke dalam tas tangan. Kemudian, diapun menghilang. Itupun setelah saya memberhentikan sahaja ucapan terima kasihnya yang diucapkannya bertalu-talu.

Betul sangkaan saya. Laporan kemajuannya sampai sebelum penghujung minggu. Ditulis dengan begitu baik sekali!

Namun beberapa hari sebelum tarikh tutup penghantaran laporan akhir projek, sekali lagi saya dirundung kebimbangan.

“Awak ada berjumpa *****?” tanya saya pada wajah yang saya kenal, tatkala menuruni tangga ke pejabat am bagi menjenguk peti surat.

“Dia ada tetapi…” kata pelajar itu mengalihkan wajahnya ke arah lain.

“Tetapi apa?” kata saya.

“Dia murung lagi. Banyak masalahnya Puan!”

“Sekiranya awak ada berjumpa dengannya sebentar lagi, katakan yang dia mesti datang jumpa saya sebelum hujung minggu ini juga!” kata saya dengan tegas.

Dua hari sesudah itu, dia datang dengan wajah kelabu dan berserabut sekali.

“Mengapa awak asyik bersikap begini?” saya membentak.

“Saya tidak tahu Puan! Sejak beberapa waktu, perasaan saya sangat kacau bilau dan sedih sekali. Sedikitpun hati saya tidak rasa rindu mahu pulang ke rumah, walaupun semasa cuti panjang semester. Saya risau!”

“Masakan! Sekali lagi awak terlalu mengikut perasaan!” kata saya.

Wajahnya menyapu lantai.

“Disertasi projek tahun akhir awak perlu saya semak sebelum dihantar bagi diperiksa. Saya mahu lihat sejauh mana ia telah siap. Bawa segala apa yang awak sudah buat dalam masa tiga hari. Awak faham?” kata saya dalam nada perintah.

“Baik Puan!” katanya. Anak matanya dipenuhi kesedihan.

“Adakah itu satu janji?” kata saya.

Dia mengangguk.

Lantas saya menggelengkan kepala dan berkata, “Saya mahu mendengar ungkapan kata-kata!”

“Akan saya kotakan, Puan!”

Tiga hari selepas itu, dia muncul di pejabat saya dan kami meneliti segala usahanya bersama. Kerjanya amat memuaskan, cuma ada beberapa para dan fakta yang perlu digilap. Dan dia sanggup mengubahsuai dan membuat pembetulan mengikut pandangan yang saya berikan.

Tiba hari viva dan peperiksaan secara lisan. Saya amat berpuas hati dengan prestasi persembahannya. Begitu juga dengan pemeriksa bersama.

“Tahukah awak yang awak boleh meraih gred A sekiranya disertasi awak itu dihantar mengikut masa yang ditetapkan. Akan tetapi, awak hanya mampu mendapat A-!” kata saya.

“Sekiranya mendapat gred B pun saya sudah rasa sangat bersyukur dan bertuah!” katanya dengan nada riang.

(Peristiwa ini berlaku beberapa tahun yang silam…tatkala kampus kejuruteraan masih di Tronoh...kisah ini akan bersambung....)